Gini Nih, Gaya Pacaran Anak Jaman Dulu Tanpa Internet

Internet, gadget? Apaan itu? Makanan atau tempat wisata? Ya, mungkin itulah pertanyaan pertama kali kalau ditanya tentang internet atau SMS bagi sebagian orang jaman dulu. Kecanggihan internet dan teknologi seperti sekarang belum lah dirasakan. Kalau sekarang, orang yang lagi PDKT-an aja bisa lewat facebook, whatsapp, BBM dan berbagai jenos aplikasi yang tak terhingga.

Namun, manisnya rasa cinta dan indahnya momen saat bersama si dia tak menyurutkan niat untuk menempuh perjalanan kehatinya walaupun perjalanan itu menuju ‘mordor’ sekalipun, apapun caranya yang penting rasa kangen ini terobati (hehe).

Penasaran? Berikut beberapa gaya pacaran anak jaman dulu.

11. Pada saat sekarang kalau curhat kita bisa lewat smartphone, dicatat di sebuah aplikasi seperti memo bahkan secara mainstream lewat status aja. Namun, dulu kala, diary adalah sesuatu yang paling penting. Di diary tersebutlah tertuang beribu pujaan dan doa untuk sang pangeran cinta supaya bisa jadian. Agar diary ini tak dibaca biasanya sih si pemilik memberinya gembok – gembok cinta.

22. Takut pacar selingkuh – kalau skearang kamu bisa stalking dia lewat sosial medianya – namun kalau jaman dulu, kamu harus ngumpet ngumpet ngikutin si pacar kemanapun – korban duit dan tenaga dikit. Kalau kamu punya banyak teman mah bagus, bisa nyebar temannya kemanapun pacar kamu pergi. Tinggal nunggu laporan deh.

33. Kalau udah jadian biasanya hampa rasanya kalau tidak ketemuan, ya ga? Untuk mengobati rasa rindu itu biasanya janjian ketemuan di suatu tempat. Itu ribetnya kalau anak jaman dulu – kalau pacar dekat rumah sih enak pergi bareng tapi kalau jauh gimana? Pergi sendiri sendiri dong – Nah, kadang udah sampai di tempat eh si pacar belum datang. Terpaksalah insting kompas pun dipakai digabng dengan teknik muter muter di tempat janjian mencari si pacar.

44. Dulu belum ada yang namanya SMS, mau nelpon ke wartel via interlokal mahal bin mencekik :). Makanya pada jaman dulu kedatangan pak pos dinanti nanti bak seorang pahlawan yang berkoeban untuk memperjuangkan cinta mereka yang jauh.

55. Selain ketemuan, untuk memupuk cinta biar semakin besar, biasanya sih titip salam lewat radio (kayak judul lagu ya). Biasanya sih dengan cara nelpon ke warung telpon, mengirim surat atau datang langsung ke lokasi radio tersebut.

Hmm…apa lagi ya? Kamu punya kenangan indah waktu dulu yg belum ada diatas? Silahkan masukkan aja via komentar ya.